Rabu, 31 Januari 2018

List Perlengkapan Bayi (It's A Girl)

Ga berasa sekarang udah mau masuk minggu ke 24 aja menurut hitungan dokter *Omitohut*. Beberapa minggu ini kondisi emang lagi mellow terus semenjak bokap meninggal akhir Desember kemarin, sebenernya agak was was sama kondisi baby di dalem perut tapi ini anak kayanya ngertiin kondisi gw soalnya selama ngurusin semua di rumah duka sampe ke tempat kremasi ini anak ga rewel di dalem, mudah mudahan sehat terus yah nak.



Minggu lalu jadwal kontrol ke dokter Anthony lagi, sempet nunggu agak lama hampir 2.5 jam soalnya dokter Anthony sempet cuti sakit jadinya pasien membludak banget.
Nunggu dari jam 12 siang baru dipanggil suster masuk jam 2.30. Dokter nanya perkembangan si bayi dalem perut dulu abis itu langsung usg.

Perkembangannya sejauh ini bagus kata dokter, dikasih liat bibir, muka, tangan, mata, kaki, jantung dll
Emaknya langsung hepi pake banget. Di usia 23 minggu berat badan bayi naik hampir 400gr, dari 157gr ke 452gr, panjang juga tambah. Semua dalam kondisi baik *omitohut*.

Dokternya sempet bilang ini pipinya tembem hahaha dan gw langsung keinget bapaknya loh, persis pipinya kaya dia. Trus ga lama dokternya kasih tau gender bayi itu CEWEK yes CEWEK buibu *emaknyajogetjoget*. Ini bayi lagi ngangkangin posisinya jadi keliatan jelas banget kelaminnya apa hahaha



Karena Ayung kali ini ga ikut anter soalnya lagi meeting di Puncak jadi gw kasih liat video sama kasih tau jenis kelaminnya, eeeh dia hepi. banget, katanya mau punya princess wkwkwk. Dia juga bilang apa aja yang penting sehat sempurna. 

Di trimester kedua ini gw sama Ayung juga udah mulai mikirin harus persiapin apa aja buat si calon bayi nanti, mengingat perlengkapan bayi itu ternyata mahal juga makanya kemungkinan beberapa item bakal mulai dicicil akhir bulan depan demi keamanan dompet dan tabungan Ayung tentunya hahaha

Tadinya berharap baju sama perlengkapan Jesslyn sama Jason masih ada yang bisa dilungsurin walaupun sedikit, eeeh tapi semua ga tau pada kemana. Ada yang udah rusak, ada yang udah dikasih orang, ada juga yang ditaro bokap tapi ga tau dimana barangnya maklum selisih keponakan lahir udah mau 3 tahun jadinya bakal beli baru semua *gagal irit*.

Sejauh ini sih baru kepikiran beberapa item hasil liat blog Epoi, Mira, Ping2 dll. Rencana mau cicil beli yang lumayan gede dulu

Pompa Asi
Ini kayanya salah satu yang paling dibutuhin dan harganya lumayan. Makanya ini salah satu item yang diprioritasin buat dibeli dulu. Belum tau merk apa antara medela atau spectra sih kayanya

Stroller
Berbekal liat Jason yang beli pockit kayanya mau beli merk ini juga tapi yang bisa posisi tiduran

Botol Susu
Sepertinya mau pake yang merk avent / pigeon aja peristaltic soalnya cece sama cen2 juga pake merk itu

Panasonic Dish Dryer
Liat dari blog Epoi dan yang lain kayanya ini salah satu yang perlu juga buat perlengkapan botol dan perintilan makan anak

Botol Heater

Car Seat
Ini salah satu yang penting juga soalnya kita bakal bolak balik Bekasi Bandung tiap 1 bulan sekali. Kasian juga kalo nanti si bayi musti digendong terus di mobil. Takut sakit sakit badannya.

Kemungkinan kita ga akan beli baby box mengingat tempat di Bandung yang sempit jadi uang buat beli baby box akan dialihkan ke beli kasur baru aja kayanya soalnya Ayung kalo tidur ga bisa diem, jadi bapaknya bakal tidur pisah ranjang hahaha

List yang lain kaya baju, popok, breastpad, kain, perlak, pampers NB, dll itu kemungkinan belinya tunggu ngungsi ke rumah di Bekasi dulu.

Buat ibu ibu blogger yang udah pengalaman kira barang apalagi yah yang masih diperluin, merk apa yang oke (oke di kantong juga hehehe) sama toko / online shop apa yang rekomen buat beli perlengkapan bayi minta pencerahannya yah. 

Rabu, 17 Januari 2018

RIP Papi

Sebenernya tahun 2017 ini jadi tahun yang campur campur buat keluarga. Tahun yang harusnya bisa diakhiri dengan happy ternyata berubah 180 derajat pas denger kabar dari ade gw.

Sabtu 23 Desember sekitar jam 7.20 pagi tumben banget ade gw Fanny telepon, pas gw angkat ternyata ade gw nangis nangis sambil tanya apa gw bisa pulang ke Bekasi sekarang juga. Gw bingung ini ada apa, kenapa nangis. Gw coba tanya ada apa tapi ade gw bilang udah kamu pulang aja ci, gitu terus. Sampe gw tanya lagi baru dia jawab kalo papi ga sadarkan diri dan sekarang lagi di RS buat penanganan lebih lanjut.

Disitu gw kaya disamber petir, gw langsung nangis histeris, sampe Ayung yang baru balik beliin makanan kaget kenapa gw nangis. Gw langsung minta balik saat itu juga, gw kasih tau papi ga sadar, dan gw mau liat papi.

Kejadiannya cepet banget, pas gw baru jalan gw coba telepon ade gw lagi nanyain kabar papi, tapi mungkin Tuhan punya rencana lain buat papi, ade gw sambil nangis bilang papi udah ga ada. 

Badan tiba tiba lemes, gw nangis makin kenceng plus histeris di mobil, masih ga percaya dan ga bisa percaya kalo papi udah ga ada. Gw coba bilang ke ade gw, terus coba lagi, ga mungkin papi udah ga ada. Sepanjang jalan gw cuma bisa nangis, diem, nangis lagi, diem lagi. Cuma bisa berharap pas gw sampe sana papi ga kenapa kenapa.

Papi itu orang yang jarang ngeluh, dia ga pernah mau nyusahin anaknya, tiap sakit selalu ga mau ke dokter alasannya cuma sakit masuk angin aja atau ga enak badan. Sebenernya ga ada tanda tanda sakit jantung, cuma pas pagi papi katanya ngeluh ke mami kalo dadanya sakit dan minta dikerokin. Habis itu minum obat, ga lama dari itu papi muntah. Mami langsung buatin teh hanget, tapi ga berapa lama papi tiduran di ruang tamu dia jatuh, kayanya dia mau coba bangun karena nahan sakit tapi jadinya jatuh nyusruk gitu. Kepalanya sempet kena pinggiran meja tamu dan berdarah dikit.

Papi sempet dibawa ke RS dan dipacu jantung agak lama tapi ga ada tanda tanda detak jantungnya lagi. 

Selama di rumah duka dan proses 4 hari itu semua dilancarin banget sama yang diatas, banyak orang, kerabat, sodara, kolega yang sayang sama papi, mereka dateng semua bahkan temen temen papi dari SD. Cuma bisa bersyukur bahkan sampai akhir hayat papi semua dicukupkan, bahkan lebih.

Sampai sekarang masih inget kata kata papi, tiap mau balik ke Bandung papi selalu ingetin setir mobil pelan pelan aja, bahkan semua barang bawaan papi yang masukin ke mobil. 
Papi yang perhatian sama Ayung selalu inget bawain Ayung minuman dingin buat di jalan katanya. 
Papi yang terkesan cuek, diam, keras tapi kalo sama anak cucunya sayang banget.

Papi yang biasa urus cucunya, dari mandiin,  pakein baju, kasih makan, anter sekolah, rajin charge hp cece Jesslyn. Papi yang ga canggung belanja sayur, ikan, dll di pasar buat stok di kulkas 😊😊😊. Kita kangen banget sama papi.

Sekarang kita cuma bisa doain papi semoga papi tenang disana yah pi. Until we meet again yah pi

Kisses,hug and pray 
In memory of our beloved Father 
Freddy Lidjaya / Lie Tjoan Hok
16061961 - 23122017


Jumat, 24 November 2017

Apa Kabar Si Ucil

Ga berasa si ucil di perut udah masuk 14 minggu aja, makin banyak perubahan yang dirasain mulai dari perut yang udah mulai keliatan bulet dikit, nafsu makan mulai agak bener dikit, makin enjoy juga walaupun makin engap berasanya *apa kabar kalo perut udah makin gede*.

Senin kemarin pas jadwal kontrol ke dokter lagi, kebetulan emang pas lagi nginep seminggu di Bekasi jadi ga perlu bolak balik Bekasi-Bandung kaya bulan kemaren. Di kunjungan ke 2 kondisi badan pas banget lagi drop gara gara pilek sama ga enak badan, kayanya efek bolak balik rumah sakit nengok sama jagain Jason plus emang daya tahan tubuh lagi ga bagus.

Oh yah si ucil kontrolnya di RS Mitra Keluarga Bekasi Barat sama dokter Anthony Atmadja, ini dokter yang juga nanganin ade gw pas 2x lahiran. Dokternya sabar, teliti, sama ga diburu buru makanya pas sekali kesana langsung cocok sama dokternya.

Pas diperiksa suster berat badan cuma naik 1kg, tensi agak rendah 101/53 tapi dokter bilang masih oke. Si ucil berat sama panjangnya juga tambah *senengnya*, detak jantungnya juga kuat banget *makintenang*. Dokternya kasih liat ini loh Ren tangannya , ada 2 nih, trus kakinya juga 2. Duuuuh rasanya seneng plus terharu, ternyata gini toh yah rasanya jadi calon ibu, baru liat usg aja udah girang bener padahal masih item putih plus blur hahaha.. Mudah mudahan sehat terus yah sampai lahiran nanti.

Anyway kalo di awal hamil mualnya berasa banget, di kehamilan yang mau masuk trimester ke 2 ini udah agak mendingan dibanding trimester pertama. Awal awal sempet muntah, cium bau nasi yang lagi dimasak ga suka, cium bawang goreng mual, cium bau ikan digoreng mual, lumayan bikin nafsu makan tambah drop. Senengnya makan lontong oncom sama pastel sayur isi telur yang pakai sambel kacang, sayur asem sama ikan kembung buatan nyokap, jajanan pasar sama kwetiau bangka doang which is disini GA ADA. Iya disini tuh ga ada yang jual begituan makanya agak susah soal makanan disini, rata rata jualnya masakan sunda yang mana agak manis semua, sayur asem aja manis pake banget kalo disini, jadi bikin ga selera makan. Kalau pun mau makan kwetiau itu kudu ke Bandung kota yang jaraknya lumayan, kalo masuk tol kira kira 30 km lah * udah keburu ga selera duluan*. 

Tapi makin kesini udah lumayan masuk koq, daging,ayam bisa masuk dikit dikit, kalo ikan cuma ikan masakan nyokap sih yang bisa masuk  sama bandeng presto juwana hahaha.. Kayanya emang perubahan hormon kali yah, bikin lebih sensitif sama bau, apalagi pas mandi cium bau sampo sama sabun mual, gosok gigi masih suka muntah. Makanya kalo mandi kadang suka sambil makan permen jahe biar tahan mual hahaha...

HPL menurut dokter sekitar tanggal 24 Mei kalo sesuai yah, masih bisa maju mundur katanya. Soal gender, apa aja dikasihnya Tuhan. Kalo dari nyokap bokap udah punya cucu cewe sama cowo, kalo dari Ayung ini bakal jadi cucu pertama jadi mungkin lebih exicited nungguin apa jenis kelaminnya, bulan depan kayanya udah bisa ketauan nih. Kalo kita berdua dikasih anak perempuan seneng, anak laki laki juga seneng. Wong pas sadar hamil aja udah terima kasih puji syukur banget sama Tuhan, jadi mau dikasih apa aja bersyukur yang penting sehat, lengkap sempurna.

Semangat, perjalanan masih panjang. Dan semoga anak gw sama Ayung nanti ga menuh menuhin bumi yah 😁😁😁😁




Kamis, 26 Oktober 2017

Happy Birthday To Me [A gift from God]

Bulan Oktober ini jadi bulan yang paling hepi kedua setelah September. Kenapa?? Soalnya Oktober ini gw ultah (tambah tua) ke 33 tahun *yeaaaah*. 33 tahun artinya usia udah ga muda lagi,walaupun gw tetep berasa muda inside and outside hahaha. 

Kenapa bulan Oktober cuma jadi bulan yang paling hepi kedua?? Soalnya *lagi* bulan lalu alias bulan September gw sama Ayung dikasih kepercayaan sama Tuhan alias gw hamil *horeeeee*. Antara percaya ga percaya sebenernya, jujur aja penantian hampir 3 tahun ini membuat kita berdua lebih pasrah sampe ga pernah ngomongin soal anak lagi karena lagi seneng senengnya sama liburan, kerjaan, dan lain lain. 

Sebelum tau hamil gw sempet jalan ke Bangkok di awal September, buka PO pula yang mana selalu tenteng belanjaan berat (sampe 20kg pernah nenteng belanjaan), jalan kaki ber kilo kilo jauhnya, naik turun tangga, makan yang asem pedas terus plus pecicilan selama di Bangkok hahaha

Nah habis dari Bangkok ga berapa lama gw sempet sakit, kayanya terlalu forsir sampe kena diare, panas, pusing, kadang mual (kirain masuk angin), sakit badan, meriang, pokoknya campur campur deh sakitnya. Untungnya sih ga sempet minum obat macem macem, cuma minum tolak angin kalo malem udah mulai ga enak badan sambil minta tolong ke Ayung buat usap punggung pake minyak kayu putih.

Pas tanggal yang seharusnya haid koq ini ga ada tanda tanda dapet, kirain siklus haidnya ngaco lagi makanya santai, lewat 5 hari masih santai, tapi begitu lewat hampir 10 hari ini hati mulai galau *hahaha*, galau antara mau tes apa tunggu nanti lagi. Berhubung tanya nyokap, tanya epoy, tanya yang lain disuruh tes akhirnya beli juga testpack 2 biji tuh, yang agak mahal plus yang biasa. Dalam hati sih agak takut soalnya dulu sering di PHPin sama TP plus udah setahun ini ga pernah sentuh TP lagi sebenernya.

Berbekal 2 TP itu pas besok subuhnya akhirnya ngetes juga, begitu celup itu garis langsung muncul satu terus satu lagi loh, tapi masih ga percaya akhirnya buka TP yang 1 dan mulai celup lagi, dan hasilnya POSITIF alias 2 garisnya muncul sodara sodara *terharu plus kaget*.

Efek masih kaget akhirnya coba bangunin Ayung buat mastiin itu TP beneran ada 2 garis. Si Ayung masih dalam keadaan sempoyongan gw suruh cek, gw bilang masa TPnya 2 garis, terus dia langsung cek plus kaget liat hasilnya sama sama ga percaya terus mewek deh dia,eeeh gw juga deh hahahahaha...

Kita mau bilang Tuhan itu baik banget yah, beneran disaat gw sama Ayung pasrahin semua masalah,kekhawatiran kita berdua eeeh ternyata Tuhan malah kasih kita hadiah indah disaat yang menurut Dia tepat. 

Disaat kita berdua mau mulai ke dokter lagi buat cek up, Tuhan ternyata sudah bekerja duluan. God is great yah. 

Dan sekarang si calon baby udah masuk 10 minggu. Dari sekian harapan cuma mau yang terbaik aja buat si calon baby, yang penting sehat, sempurna aja udah bahagia banget. 
Doain yah semua biar lancar terus sampai persalinan nanti

Foto kedua si ucil pas cek up. Puji Tuhan Omitohut semua sehat,udah kedengeran detak jantungnya loh 

Jumat, 14 Juli 2017

[Resep] Garang Asem

Dari kemarin mulut sama perut maunya makan yang pedes sama asam mulu,tiap liat mangga maunya yang muda buat dijadiin sambel mangga atau ngerujak. Bukan..bukan ngidam pemirsa,kayanya dari dulu ini mulut sukanya yang asam,makanya pas ke Thailand kemarin cocok banget ini lidah sama jajanan disana hahaha..

Nah pas banget kemarin dikasih belimbing wuluh sama temen plus cuaca di Bandung yang mendukung alias lagi dingin makanya hari ini kesampaian bikin garang asem ayam deh. Dari kemarin udah kebayang sekuali kuah pedes asam seger dicampur nasi putih panas beeeeuh pasti maknyus.

Berhubung ga ada stok daun pisang makanya ga terlalu ribet bikinnya,bahannya juga yang seadanya di kulkas aja. Buat yang suka masakan asam pedes seger ini coba deh bikin ini dijamin nafsu makan meningkat berikut berat badannya hahaha

GARANG ASEM AYAM 
Ala Renie

Bahan :
1 ekor ayam potong kecil
10 buah belimbing wuluh potong potong
3 buah tomat hijau potong potong
1 buah tomat merah potong potong
1 buah jeruk nipis
1 liter air 
Garam secukupnya
Gula secukupnya
Merica sesuai selera

Bahan ditumis :
8 butir bawang merah iris
6 butir bawang putih iris
5 buah cabe keriting merah iris
5 cabe rawit merah iris (kalau suka pedas silakan ditambah sendiri)
10 buah cabe rawit hijau
6 lembar daun salam
3 lembar daun jeruk (disobek)
1 buah serai digeprek
1 ruas lengkuas digeprek
5cm jahe digeprek


Cara Membuat :
Cuci bersih ayam lalu balur dengan garam. Diamkan sebentar lalu cuci lagi sampai bersih
• Tumis bumbu dengan minyak sedikit sampai harum (jangan sampai gosong yah) lalu masukan ayam. Aduk aduk 
• Masukan air. Biarkan sampai mendidih,buang busa kotor yang ada di air
• Masukan belimbing wuluh dan tomat beserta garam,gula,merica (koreksi rasa). Masak dengan api kecil sampai ayam matang (tadi masak kurang lebih 1.5-2 jam biar bumbu meresap).
• Terakhir beri air jeruk nipis sesuai selera (boleh diskip). Siap disajikan 😊


Kalau ga mau ditumis boleh koq tinggal rebus ayamnya dulu, buang busa kotornya. Kalau udah bening baru masukin semua bahan, tinggal tunggu mateng deh. Lebih sehat tanpa minyak.

Silakan dicoba resepnya yah, kalau hasilnya oke info info yah 😊😊😊


Jumat, 24 Februari 2017

Unicorn Cafe Bangkok

Awal Februari kemarin gw sama keluarga sempat ke Thailand dalam rangka liburan keluarga. Jalan jalan kali ini kita nyempatin buat dateng ke salah 1 cafe di Bangkok yang ngeheitz banget di medsos.
Mungkin udah pada tau Unicorn Cafe atau udah pernah dateng kesana. 

Ada beberapa cara buat ke cafe ini
1. Naik taxi / uber / grab
2. BTS Chong-Non Si  Station , Exit 2.
3. Tuk tuk

Nah option ke 3 ini yang kita pilih mengingat jalanan Bangkok yang muacet banget apalagi kita pergi pas jam pulang kantor,kebayang kan macetnya kaya apa.

Kita naik tuk tuk dari depan Siam Discovery. Tuk tuk pertama isinya 2 ade gw sama pacarnya, pas pertama gw ga sempet tawar hadi begitu dikasih harga 200 bath langsung naik. Nah pas giliran tuk tuk gw akhirnya gw sempet tawar menawar harga pake bahasa sebisanya,pertama sih abangnya nawar 200 bath juga trus gw bilang 'mei ao' alias ga mao *soktoybenergw* akhirnya dia kasih 180 bath katanya macet daerah sana jadi lebih mahal.
Yo wess lah akhirnya gw,nyokap sama ayung naik lumayan lebih murah 20 bath buat beli moo ping hahaha

Ternyata bener lumayan jauh juga plus macetnya parah lah. Untung si abang tuk tuk bawanya lihai bener alias ngebut hahaha

Pas sampe cafenya gw agak kaget sih soalnya cafenya itu kecil loh,bukan di jalan raya malah masuk ke gang gitu dan jalanannya lumayan sepi. Tapi entah kenapa bisa rame yah hmmm...emang the power of medos nih.


Sampai sana udah lumayan sore tapi tamunya lumayan banyak,untungnya sih kita dapet duduk. Nah pas liat menu ternyata harganya lumayan mahal loh untuk ukuran cafe kecil begitu tapi kapan lagi bisa cobain kan yah mumpung ada di Bangkok. 



Setelah liat menu kita akhirnya pesen yang mainstream hahaha.. Pilih milles crepes sama french fries plus keju trus minumannya yang rainbow gitu.

Rainbow milles crepes 350 bath

Galaxy Star 200 bath

Apa rasanya???? Jujur BIASA AJA hahahaha
Malah Ayung sama pacar ade gw bilang minumannya mirip kaya es diblender pake susu trus dikasih pewarna kaya cotton candy gitu wkakakak...Bener juga sih mirip
Buat milles crepesnya enak tapi yah gitu standar milles crepes gitu lah ga yah wah. French friesnya yah sama biasa hahaha



Disana kita bisa pake kostum unicorn gitu tapi jujur gw agak geli soalnya kostumnya udah dekil gitu trus ga tau itu dicucinya kapan hahaha

Pelayanannya juga so so. Ga ada penyambutan ramah ala ala cafe disini atau mirip mirip sushi tei hihihi

Tapi buat yang penasaran boleh lah dateng dan cobain sendiri,kan selera orang beda beda. 

Unicorn Café Sathorn 8 Bangkok bts Chongnonsi
Open 12.00 – 20.00
LINE: unicorncafe
Instagram: unicornbrand
Close on every Mondays
Call +66(0)86 397 9262
E-mail:unicornbkk@hotmail.com
Fan Page: Unicorn Cafe
 Unicorn Café is located on Sathorn Road of Bangkok, Thailand.Via BTS : (Bangkok Sky Train)
1. BTS Chong-Non –Si  Station , Exit 2.
2. Walk towards Sathon Road then turn left for Sathorn Soi 8. (There is a 7/11 shop in front of Sathorn Soi 8.)
3. Enter Sahorn Soi 8 for 50 metres.
4. Unicorn cafe will be  at the first corner
Parking area :
1. Enter Sathon soi 8 for 50 metres.
2. Sathorn Corner Car park is right next to Unicorn Café. (35 Baht per houricorn Café Sathorn 8 Bangkok bts Chongnonsi
Open 12.00 – 20.00
LINE: unicorncafe
Instagram: unicornbrand
Close on every Mondays
Call +66(0)86 397 9262
E-mail:unicornbkk@hotmail.com
Fan Page: Unicorn Cafe
 Unicorn Café is located on Sathorn Road of Bangkok, Thailand.Via BTS : (Bangkok Sky Train)
1. BTS Chong-Non –Si  Station , Exit 2.
2. Walk towards Sathon Road then turn left for Sathorn Soi 8. (There is a 7/11 shop in front of Sathorn Soi 8.)
3. Enter Sahorn Soi 8 for 50 metres.
4. Unicorn cafe will be  at the first corner
Parking area :
1. Enter Sathon soi 8 for 50 metres.

2. Sathorn Corner Car park is right next to Unicorn Café. (35 Baht per hour

Sabtu, 11 Februari 2017

KEPINCUT LAKORN THAILAND

Dikarenakan ‘kesibukan’ ibu rt yang seabrek *boongbanget* buat ngilangin rasa cape plus hiburan biasanya gw suka nonton yang namanya drama bukan sinetron loh yah hahaha *ngacung yang suka nonton drama, hayoo ngaku*  

Gw suka nonton drama Korea, dorama Jepang sama beberapa tahun belakangan ini gw suka banget sama yang namanya drama Thailand alias lakorn. Mungkin beberapa dari blogger udah tahu atau udah pernah nonton beberapa drama atau film Thailand kaya Suckseeds dll. Jaman dulu gw cuma tau kalo bintang film Thailand itu yah Cuma Mario Maureer aja, tapi sekarang gw udah kepincut sama yang namanya Jirayu Tangsrisuk a.k.a James Ji *maafkansayakayaanakabg*

Sekarang udah lumayan banyak lakorn yang gw tonton, mulai dari jaman Full House, The Gentleman of Juthatep, dll.
Tapi kalo nonton lakorn itu biasanya yang jadi pemeran anatagonis itu ketauan banget, soalnya makeupnya pasti keliatan lebih ‘gahar’ plus warnanya agak terang, contohnya pake lipstick warna merah lah plus eyeshadow yang gonjreng sama eyeliner yang lebih tebal, mungkin biar ketara itu pemeran jahat kali yah hahaha..

Di lakorn Thailand juga ada serial jaman dulu, yah kalo di Korea mah bilangnya Saeguk kali yah, mirip mirp Angling Darma, Wiro Sableng gitu kalo di Indonesia yah. Ada juga lakorn yang settingnya tahun 70’an, 80’an yang rambutnya masih ala ala jaman perang. Salah satu lakorn yang gw suka itu Padiwarada sama Neung Nai Suang, yang main yah James Ji *pastinya*

credit : pintrest

Cerita drama Thailand emang ga sedetail, ga sebagus sinematography drama Korea tapi lumayan bagus koq menurut gw, ceritanya juga ga nyontek drama Korea koq, jujur lebih kreatif dibanding sinetron kita disini.
Salah 1 lakorn Thailand sekarang yang lagi gw ikutin itu judulnya Kluen Cheewit / Kluen Cheevit, cerita tentang artis namanya Jeerawat (bukan jerawat loh yah), dia artis dengan reputasi jelek di mata orang orang. Waktu Jeerawat mau pulang abis dari event fashion show dia ga sengaja nabrak cewe. Demi menjaga nama baik dia sebagai artis, manajemennya bikin pernyataan kalo bukan dia yang nabrak tapi supirnya. Nah pacar daric ewe yang ditabrak itu seorang pengacara (diperanin sama Mark Prin) akhirnya cari tahu masalah yang sebenarnya, soalnya dia tahu kalo yang nabrak cewenya itu yah Jeerawat si artis. Tapi ujung ujungnya yah tau sendiri lah yah jadi cinta saudara saudara hahaha..

Title: Kluen Cheewit
Genre: Drama
Starring: Mark Prin/ Yaya Urassaya/ Toey Jarinporn/ Louis Scott/ Noey Chotika/ Bua Wansiri/ Nicha Nattanicha
Writer : Krung Ya Chut
Production: Lakorn Thai
Broadcast network: Thai Channel 3



Synopsis :
Jee (Yaya Urassaya) is an actress who was abandoned by her monther when she was a child. Her mother got married to a rich man who always assault her, therefore, she often drink wine to reduce her stress.
At a fashion show, another model says bad words to Jee, also, her stepfather request her to be his girl (concubine). She is very angry and drink wine to reduce her anger. As a result, Jee drives a car and crash Teew who is Satith's girlfriend. Satith (Mark Prin) hates Jee because she made his girlfriend dead.
Cast
Mark Prin as Satith
Yaya Urassaya as Jee
Louis Scott as Chaiyun
Toey Jarinporn as Piak

Credit : daranews2016.blogspot.co.id

credit : youtube


Tapi intriknya banyak sih, mulai dari saudara si cowo yang ga suka sama Jeerawat gara gara berpikir kalo suaminya selinhkuh sama Jeerawat, belum lagi ibunya Jeerawat yang ga ngakuin kalo dia anak kandungnya, kayanya ada sesuatu dibalik lahirnya Jeerawat (sok tahu banget gw), plus suami ibunya yang sekarang itu alias bapak tirinya yang kegatelan mau sama Jeerawat.
Lakorn ini sih baru banget tayang di Channel 3 tv Thailand minggu lalu, sistemnya sama kaya drama Korea yang tayang seminggu 2x, tapi durasi lakorn ini lebih panjang sekitar 1.5 jam buat 1 episodenya.

Buat yang pingin nonton bisa langsung cek youtube channel 3 (no sub) atau youtube beauty beauty (udah sub tapi kualitasnya kurang bagus).